ENGLISH LEARNING CORNER

Never Give up Learning
 
IndeksIndeks  AbudiraAbudira  CalendarCalendar  GalleryGallery  FAQFAQ  PencarianPencarian  AnggotaAnggota  PendaftaranPendaftaran  GroupGroup  Login  

Share | 
 

 Kehidupan Setelah Mati

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
minbar global indo
Anggota Aktif
Anggota Aktif


Jumlah posting : 32
Registration date : 13.03.14

PostSubyek: Kehidupan Setelah Mati   Mon Apr 21, 2014 10:44 pm

Kebanyakan manusia beranggapan bahwa jika mereka mati, dan telah dikuburkan, maka seluruh perkara telah selesai, mereka telah beristirahat dari segala urusan dunia dan tiada perkara lagi setelahnya. Ini merupakan pemahaman yang sangat salah. Sesungguhnya setelah kematian mereka akan memasuki kehidupan baru yaitu kehidupan barzakh yang terus berlanjut hingga kehidupan akhirat yang merupakan akhir dari seluruh bentuk kehidupan. Oleh karenanya marilah kita bersama-sama menelaah penjelasan Al-Qur’an dan As-Sunnah tentang perkara-perara apa saja setelah kematian?
Terdapat banyak ayat-ayat Al-Qur’an dan Hadis-hadits Nabi yang Shahih yang menjelaskan tentang kejadian setelah kematian. Ketika seorang manusia mati kemudian jenazahnya diusung untuk dikuburkan, maka perkara pertama yang akan dihadapinya adalah fitnah (ujian) kubur sebagaimana yang disebutkan dalam Shahih Bukhari dan Muslim, dari riwayat Anas bin Malik bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Ketika seorang hamba telah diletakkan di dalam kuburannya, dan seluruh kerabatnya meninggalkannya sesungguhnya dia mendengarkan langkah kaki mereka” beliau berkata: “Kemudian datang dua malaikat lalu mendudukkannya lalu keduanya berkata kepadanya: ‘Dengan apa dahulu kamu menyebut lelaki ini (yakni Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam)?” beliau berkata: “adapun orang yang beriman akan menjawaab: ‘Aku bersaksi bahwa sesungguhnya dia adalah Hamba dan Utusan Allah Subhanahu wa Ta’ala” beliau berkata: “kemudian kedua malaikat itu berkata kepadanya; ‘lihatlah, tempatmu di neraka dan Allah Subhanahu wa Ta’ala telah menggantikannya bagimu dengan tempat di Surga” Nabi Allah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Diapun dapat melihat kedua tempat itu” Qatadah berkata: ‘dan disebutkan pula kepada kami bahwa kuburannya diperluas sebanyak tujuh hasta dan dihiasi dengan tanaman hijau hingga hari kebangkitan.”
Adapun orang-orang munafik dan kafir dikatakan kepada mereka, ‘Dengan apa dahulu kamu menyebut lelaki ini (yakni Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam)?’ mereka menjawab, ‘Aku tidak tahu, dahulu aku menyebutnya sesuai dengan penyebutan mayoritas manusia’, kemudian dikatakan kepadanya, ‘Kamu tidak mengetahuinya dan kamu tidak membacanya’ kemudian ia dipukul dengan palu yang terbuat dari besi satu pukulan hingga mereka berteriak di mana teriakan mereka dapat didengar oleh makhluk di sekelilingnya selain manusia dan jin.
Dalam hadits Abu Ayyub Al-Anshari disebutkan bahwa suatu hari ketika matahari telah terbit, beliau keluar lalu mendengarkan teriakan kemudian beliau bersabda, “Seorang wanita Yahudi sedang mendapat siksaan di dalam kuburannya” (HR. Bukhari dan Muslim)
Karena itu Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam senantiasa memohon perlindungan dari azab kubur dalam setiap shalat beliau dan memerintahkan umatnya untuk melakukan hal yang sama.
Setelah itu Allah Subhanahu wa Ta’ala akan menyiksa orang-orang kafir dan munafik dan memberikan kenikmatan kepada mereka yang beriman dan memiliki keyakinan. Karena itu wahai hamba Allah, renungkanlah jawaban dari soal tersebut! Sesungguhnya kematian adalah masa yang pasti akan datang dan tiada keraguan atas kedatangannya.
Kemudian Allah Subhanahu wa Ta’ala membangkitkan seluruh manusia yang ada di dalam kuburan sebagaimana dalam firman-Nya,
أَوَلَمْ يَرَ الْإِنْسَانُ أَنَّا خَلَقْنَاهُ مِنْ نُطْفَةٍ فَإِذَا هُوَ خَصِيمٌ مُبِينٌ وَضَرَبَ لَنَا مَثَلًا وَنَسِيَ خَلْقَهُ قَالَ مَنْ يُحْيِي الْعِظَامَ وَهِيَ رَمِيمٌ قُلْ يُحْيِيهَا الَّذِي أَنْشَأَهَا أَوَّلَ مَرَّةٍ وَهُوَ بِكُلِّ خَلْقٍ عَلِيمٌ
“Dan apakah manusia tidak memperhatikan bahwa kami menciptakannya dari setitik air (mani), Maka tiba-tiba ia menjadi penantang yang nyata! dan ia membuat perumpamaan bagi Kami; dan dia lupa kepada kejadiannya; ia berkata: “Siapakah yang dapat menghidupkan tulang belulang, yang Telah hancur luluh?” Katakanlah: “Ia akan dihidupkan oleh Tuhan yang menciptakannya kali yang pertama. Dan dia Maha mengetahui tentang segala makhluk.” (Yasin: 77-79)
Setelah itu Allah mengumpulkan seluruh makhluk untuk dilakukan perhitungan sebagaimana dalam firman-Nya:
وَلَقَدْ جِئْتُمُونَا فُرَادَى كَمَا خَلَقْنَاكُمْ أَوَّلَ مَرَّةٍ وَتَرَكْتُمْ مَا خَوَّلْنَاكُمْ وَرَاءَ ظُهُورِكُمْ وَمَا نَرَى مَعَكُمْ شُفَعَاءَكُمُ الَّذِينَ زَعَمْتُمْ أَنَّهُمْ فِيكُمْ شُرَكَاءُ لَقَدْ تَقَطَّعَ بَيْنَكُمْ وَضَلÎN·#1617; عَنْكُمْ مَا كُنْتُمْ تَزْعُمُونَ
“Dan Sesungguhnya kamu datang kepada kami sendiri-sendiri sebagaimana kamu kami ciptakan pada mulanya, dan kamu tinggalkan di belakangmu (di dunia) apa yang telah kami karuniakan kepadamu, dan kami tiada melihat besertamu pemberi syafa'at yang kamu anggap bahwa mereka itu sekutu-sekutu Tuhan di antara kamu. Sungguh telah terputuslah (pertalian) antara kamu dan telah lenyap daripada kamu apa yang dahulu kamu anggap (sebagai sekutu Allah).” (Al-An’am: 94)

Pada kondisi yang sangat mengkhawatirkan ini, mata orang-orang jahat, zhalim dan munafiq terbelalak, kepala mereka terangkat, kelopak mata mereka tidak bergerak, jantung mereka berdetak kencang. Pada hari itu tidak seorang pun dapat berbicara kecuali mereka yang diizinkan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala, dan perkataan mereka penuh dengan kejujuran, hati manusia terus bergejolak seolah berada di tenggorokan. Tiada teman dan pemberi syafaat yang dapat di ikuti bagi orang-orang yang zhalim, hari di mana masanya sama dengan 50.000 tahun masa perjalanan dunia. Sebagaimana yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah Ra. bahwa belau bersabda, “Pada hari kiamat manusia berkeringat hingga keringat mereka mencapai 70 hasta, lalu keringaat mereka mengekang mereka hingga mencapai telinga-telinga mereka.” (HR. Bukhari)
Wahai hamba-hamba Allah! Pada saat itu seluruh amalan hamba tampak dihadapkan kepada Allah, dan tidak ada satu apapun yang dapat disembunyikan dari-Nya sebagaimana firman Allah Subhanahu wa Ta’ala,
يَوْمَئِذٍ يَصْدُرُ النَّاسُ أَشْتَاتًا لِيُرَوْا أَعْمَالَهُمْ
“Pada hari itu manusia ke luar dari kuburnya dalam keadaan bermacam-macam, supaya diperlihatkan kepada mereka (balasan) pekerjaan mereka.” (Al-Zilzalah: 6)

Kemudian perhitungan pun dimulai, dalam hal ini Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,
يُجَاءُ بِالْكَافِرِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَيُقَالُ لَهُ: أَرَأَيْتَ لَوْ كَانَ لَكَ مِلْءُ الْأَرْضِ ذَهَبًا أَكُنْتَ تَفْتَدِي بِهِ؟ فَيَقُولُ نَعَمْ، فَيُقَالُ لَهُ: قَدْ كُنْتَ سُئِلْتَ مَا هُوَ أَيْسَرُ مِنْ ذَلِكَ
“Pada hari kiamat Allah Subhanahu wa Ta’ala mendatangi orang-orang kafir kemudian dikatakn kepada mereka: Jika kamu memiliki emas yang memenuhi seluruh langit dan bumi, apakah kamu mensedekahkannya? Dia menjawab: Ya, kemudian dikatakan kepada mereka: Sesuangguhnya kalian telah mendapatkan pertanyaan yang lebih mudah dari pertanyaan tersebut”
Kemudian Allah Subhanahu wa Ta’ala membagikan catatan setiap manusia sebagaiamana dalam firman-Nya, “Dan diletakkanlah kitab, lalu kamu akan melihat orang-orang bersalah ketakutan terhadap apa yang (tertulis) di dalamnya.” (Al-Kahfi: 49)
Pada kondisi ini, manusia terbagi ke dalam dua golongan di antara mereka ada yang menerima catatan mereka dari sebelah kanan mereka dan ada pula yang menerimanya dari sebelah kiri atau belakang mereka sebagaimana firman Allah Subhanahu wa Ta’ala,
فَأَمَّا مَنْ أُوتِيَ كِتَابَهُ بِيَمِينِهِ فَسَوْفَ يُحَاسَبُ حِسَابًا يَسِيرًا وَيَنْقَلِبُ إِلَى أَهْلِهِ مَسْرُورًا وَأَمَّا مَنْ أُوتِيَ كِتَابَهُ وَرَاءَ ظَهْرِهِ فَسَوْفَ يَدْعُو ثُبُورًا وَيَصْلَى سَعِيرًا إِنَّهُ كَانَ فِي أَهْلِهِ مَسْرُورًا إِنَّهُ ظَنَّ أَنْ لَنْ يَحُورَ بَلَى إِنَّ رَبَّهُ كَانَ بِهِ بَصِيرًا
“Adapun orang yang diberikan kitabnya dari sebelah kanannya, maka dia akan diperiksa dengan pemeriksaan yang mudah, dan dia akan kembali kepada kaumnya (yang sama-sama beriman) dengan gembira. Adapun orang-orang yang diberikan kitabnya dari belakang, maka dia akan berteriak: "Celakalah aku.” Dan dia akan masuk ke dalam api yang menyala-nyala (neraka) Sesungguhnya dia dahulu (di dunia) bergembira di kalangan kaumnya (yang sama-sama kafir) Sesungguhnya dia menyangka bahwa dia sekali-kali tidak akan kembali (kepada Tuhannya) (bukan demikian), yang benar, Sesungguhnya Tuhannya selalu melihatnya.” (Al-Insyiqaq: 7-15)
Kemudian Allah Subhanahu wa Ta’ala meletakkan timbangan atas catatan amal mereka sebagaimana firman Allah Subhanahu wa Ta’ala,
وَنَضَعُ الْمَوَازِينَ الْقِسْطَ لِيَوْمِ الْقِيَامَةِ فَلَا تُظْلَمُ نَفْسٌ شَيْئًا وَإِنْ كَانَ مِثْقَالَ حَبَّةٍ مِنْ خَرْدَلٍ أَتَيْنَا بِهَا وَكَفَى بِنَا حَاسِبِينَ

“Kami akan memasang timbangan yang tepat pada hari kiamat, maka tiadalah dirugikan seseorang barang sedikit pun. dan jika (amalan itu) Hanya seberat biji Shallallahu ‘alaihi wasallamipun pasti kami mendatangkan (pahala)nya. dan cukuplah kami sebagai pembuat perhitungan.” (Al-Anbiya’: 47)
Setelah itu, Allah Subhanahu wa Ta’ala mendatangkan shirath (jembatan) yang wajib utuk dijalani, sebagaimana sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam: “Kemudian Allah Subhanahu wa Ta’ala mendatangkan jembatan yang ditempatkan tepat di atas (punggung) neraka jahannam” kami bertanya, Wahai Rasulullah Jembatan apakah itu? Beliau menjawab: Jembatan yang tidak dapat menahan kaki, di atasnya terdapat para pengendap, anjing-anjing, rerumputan yang tersebar dengan duri yang saling bertautan sebagaimana yang ada di negeri Najd yang dikenal dengan nama Sa’dan (tanaman berduri), ketika orang mukmin berada di atasnya mereka bagaikan kilat, angin, kuda-kuda yang terbaik dan kendaraan terbaik, maka mereka sukses dengan selamat, dan di antara mereka (yang ada diatasnya) ada yang sukses menjalaninya dengan tertatih-tatih, dan ada pula yang terjelembab ke dalam neraka jahannam, hingga berjalan kelompo paling terakhir dalam keadaan ditarik.” (HR. Bukhari)
Abu Sa’id Al-Khudriy pernah berkata, “telah sampai kepada kami bahwa jembatan tersebut lebih tajam dari mata pedang dan lebih tipis dari sehelai rambut.”
Kemudian Allah Subhanahu wa Ta’ala menegakkan qishash dan perkara paling pertama yang akan diputuskan adalah perkara pidana antar manusia sebagaimana yang diriwayatkan oleh Abu Sa’id Al-Khudriy bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Orang-orang mukmin terbebas dari neraka kemudian mereka disekap di atas jembatan yang terletak antara surga dan neraka, kemudian hukum qishah ditegakkan di antara mereka atas kezaliman yang telah mereka lakukan selama di dunia, hingga ketika mereka telah bersih dan suci, barulah mereka diperkenankan untuk memesuki surga.” (HR. Bukhari)
Wahai Kaum Muslimin, demikianlah beberapa bentuk keadaan pada hari kiamat. Apakah setelah ini kita masih tetap dalam kelalaian, dan setiap individu di antara kita tetap menjalankan kemaksiatan yang selama ini telah dijalankan?
Wahai para pemimpin, para hakim, para penguasa kapan kalian bertaubat dari kezaliman kalian, terhadap rakyat dengan mengabaikan kondisi mereka yang terus kelaparan, mereka tidak dapat menghasilkan makanan sehari-hari mereka, ingatlah bahwa barangsiapa yang membiarkan mereka hidup dalam ketidakpastian, mereka akan senantiasa mengintai kalian siang dan malam tanpa makan, tanpa rasa aman, tanpa pakaian dan yang lainnya, lalu bagaimana kalian dapat menghadapi hari yang sangat mengerikan ini, hari di mana kalian pasti akan menemuinya?! apa yang kalian katakan di hadapan Tuhan kalian?! tidakkah kalian mengingat sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam yang menyatakan,
مَا مِنْ عَبْدٍ يَسْتَرْعِيهِ اللَّهُ رَعِيَّةً يَمُوتُ يَوْمَ يَمُوتُ وَهُوَ غَاشٌّ لِرَعِيَّتِهِ إِلَّا حَرَّمَ اللَّهُ عَلَيْهِ الْجَنَّة
“Tidaklah seorang hamba yang mendapatkan kedudukan dari Allah kemudian dia mati dalam keadaan menipu rakyatnya kecuali Allah akan mengharamkan baginya Surga.” (HR. Muttafaqun ‘Alaihi)
Wahai para menteri dan wakil rakyat tidakkah kalian bertakwa kepada Allah akan amanah yang telah diletakkan di atas pundak kalian?! lalu apa yang telah kalian persiapkan untuk menghadapi hari yang menakutkan ini, fitnah kubur dan azabnya, penyerahan catatan amal ibadah, kebangkitan, qishash Allah Subhanahu wa Ta’ala dan surga atau neraka?!
Wahai rakyat apa yang telah kalian siapkan untuk menghadapi Hari Akhirat ini? wahai para penipu tinggalkanlah segala bentuk tipuan kalian! Wahai mereka yang senang meninggalkan shalat, tidakkah kalian kembali ke masjid lalu shalat sebagaimana yang diperintahkan? Wahai para pencuri bertaubatlah kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala sebab kalian pasti akan menjalani hari ini dan pasti akan menghadapinya? Wahai para pemuda apa yang telah kalian siapkan untuk hari setelah kematian! Dan wahai para pemudi apakah kalian beranggapan bahwa kalian tidak akan mati?!


sumber: http://www.minbarindo.com/Aqidah_Dan...elah_Mati.aspx
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
 
Kehidupan Setelah Mati
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1
 Similar topics
-
» Abis ngebut lalu matiin motor, setelah dinyalain lagi lampu pada mati
» [Ask] Lampu rem belakang setelah pasang footstep racing
» Vent Radiator mati..*ga ada suaranya
» mesin tiba2 mati dan susah sekali hidup....help...
» Tips Berguna di Kehidupan Sehari-hari

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
ENGLISH LEARNING CORNER :: THE DISCUSSION :: ISLAM IS THE BEST-
Navigasi: